Terobosan Dana Otsus Sampai Keplosok Papua

Jayapura, TanahPapua.id, (11/07/2021) – Pangdam XVIII/Kasuari Mayjen TNI I Nyoman Cantiasa mengatakan, Tanah Papua merupakan warisan para leluhur pendiri bangsa dan juga para pejuang. Ia menjelaskan bahwa Papua adalah bagian dari NKRI yang harus dijaga.

 

I Nyoman juga memaparkan bahwa kehadiran dan perhatian negara di tanah Papua dengan diterbitkannya Inpres No. 9 tahun 2020 tentang percepatan pembangunan kesejahteraan di Papua dan Papua Barat.

 

“Ini sebagai terobosan terpadu, fokus bersinergi antara Kementrian/Lembaga dan Pemda untuk wujudkan Papua dan Papua Barat maju, damai, sejahtera dan bermartabat,” ujarnya, beberapa waktu lalu.

 

Selain itu, untuk pengamanan Papua oleh TNI diatur dalam pasal 33 ayat a dan b yang berbunyi, “agar memberi dukungan pengamanan dalam percepatan pembangunan dan juga dukungan kepada Pemda dalam kesediaan Pendidikan, Kesehatan di daerah terpencil, di pedalaman dan perbatasan,”.

 

Selain itu, adanya UU RI Nomor 34 tahun 2004 tentang tugas pokok TNI membantu Pemda khususnya terkait pemekaran wilayah Kabupaten/Kecamatan/ Distrik. Dalam hal ini Kodam XVIII/Kasuari segera membangun Kodim dan Koramil persiapan untuk membantu Pemda.

 

Kemudian UU RI Nomor 21 tahun 2001 tentang otonomi khusus Negara selama kurun waktu 20 tahun. Otsus berjalan mulai tahun 2002 sampai 2021, Negara sudah menggelontorkan dana hampir 94,4 Triliun untuk program Otsus sehingga percepatan pembangunan segera tercapai baik pembangunan SDM maupun Infrastruktur.

 

I Nyoman lalu menegaskan bahwa kehadiran negara telah dirasakan oleh masyarakat Papua dan Papua Barat. “TNI dan Polri sudah hadir di tanah Papua,” katanya.

 

Ia juga mengungkapkan, penyelesaian masalah Papua tidak cukup hanya dialog atau berkomunikasi. “Kita harus bersinergi dan berkolaborasi semua komponen bangsa, Kementerian dan lembaga sesuai bidang masing-masing,” katanya.

 

I Nyoman juga meminta agar segenap masyarakat Papua juga harus mensyukuri dan berterimakasih atas segala pemberian yang diberikan oleh pemerintah. Hal ini menjadi salah satu upaya untuk mengatasi konflik di sana.

 

“Yang terpenting masyarakat memiliki Ketahanan untuk tidak terprovokasi oleh propaganda,” ujarnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

I was getting ready to go out with my friends when I got a text 80sbus.com from my boyfriend. He said he had a surprise for me and to meet him pornobold.com at his house. When I got there, he told me to take my clothes off. homefaps.com I was a little hesitant, but I did as he asked. Then he took me loaffuns.com into the bedroom and told me to lay down on the bed. He took out bluefucking.com a whip and began to whip me. It hurt, but I loved it. The pain xxxshed.com was turning me on more and more. Then he took the whip and started to eroscute.com rub it up and down my body. I could feel my pussy getting wetter and fapcase.com wetter. He finally put the whip inside of me and I came instantly.